Kamis, 24 Februari 2011

MEMPERBAIKI KONSEP DIRI

Pengertian & Alasan
Kalau melihat berbagai literatur Psikologi, Konsep-diri ini  merupakan pembahasan penting. Konsep-diri adalah apa yang kita persepsikan terhadap diri kita; bagaimana kita mempersepsikan diri sendiri. Semua orang pada dasarnya punya konsep-diri. Yang berbeda adalah "bagaimana-nya" persepsi itu kita ciptakan, pikirkan, dan rasakan. Kita lihat sehari-hari. Ada orang yang mempersepsikan dirinya sebagai sosok yang memiliki kelebihan tertentu. Persepsi ini kemudian mendorongnya untuk meraih prestasi tertentu. Logikanya, kalau kita sudah punya dorongan, maka ini memudahkan kita meraih prestasi yang kita inginkan. Soal kualitasnya bagaimana,  ini soal proses.

Ada juga orang yang mempersepsikan dirinya sebagai sosok yang tidak punya kelebihan apa-apa. Secara by nature, persepsi demikian kurang memberikan dorongan. Konsekuensinya, kalau dorongan itu lemah, ya kemungkinannya juga kecil. Seperti kata Kidd (1998), "feeling of success spur action". Intinya, ada Konsep-diri positif dan ada Konsep-diri negatif. Konsep-diri ini biasanya amat sangat jarang kita nyatakan melalui ucapan mulut (verbal). Bahkan banyak yang tidak kita sadari. Umumnya, konsep-diri itu kita "batin" dan langsung kita praktekkan. Karena itu ada yang mengatakan nasib orang itu tercetak tanpa pengumuman (diam-diam). Sejauhmanakah konsep-diri ini punya pengaruh bagi kemajuan seseorang? Ada beberapa hal yang bisa kita catat di sini:

Pertama, konsep-diri berhubungan dengan kualitas hubungan intrapersonal (diri sendiri). Konsep-diri positif akan memproduksi kualitas hubungan yang positif. Ini misalnya harmonis dengan diri sendiri, mengetahui kelebihan dan kelemahan secara lebih akurat, atau punya penilaian positif terhadap diri sendiri. Hubungan yang harmonis akan menciptakan kebahagiaan-diri (perasaan positif terhadap diri sendiri).

Menurut Michael Angier, perasaan positif mendorong kita untuk melakukan  hal-hal positif. Jim Rohn menyimpulkan bahwa seringkali kita tidak bisa melakukan sesuatu dengan baik karena kita menyimpan perasaan yang tidak baik. Kalau kita sedang merasa "nggak karu-karuan", biasanya pekerjaan kita berantakan juga.Karena itu, Einstein menyimpulkan bahwa karya besar itu tidak lahir dari seorang yang jiwanya sedang kacau.

Kedua, konsep diri terkait dengan kualitas hubungan dengan orang lain. Orang yang hubunganya harmonis dengan dirinya akan menghasilkan hubungan yang harmonis dengan orang lain. Inilah yang menjadi pokok bahasan Kecerdasan Emosional (EQ). Sebaliknya, orang yang di dalam dirinya ada perang, akan mudah memproduksi peperangan juga di luar.  

Karena itu, berbagai study di bidang kesehatan mental mengungkap bahwa orang yang sedang mengalami stres atau depresi kurang bisa menjalin hubungan yang harmonis dengan orang lain. Biasanya, hubungan mereka diwarnai dengan semangat permusuhan, perdebatan, konflik atau minimalnya gampang patah. Selain terkait dengan soal kualitas keharmonisan, Konsep-diri juga terkait dengan soal setting mental atau isi pikiran saat berhubungan dengan orang lain. Dale Carnegie menyebutnya dengan istilah filsafat hidup. Ada orang yang punya filsafat hidup memberi, ingin berbagi, ingin bekerjasama, ingin meminta (diberi), ingin mengambil, dan lain-lain.

Konsep diri yang lemah akan mendorong kita untuk meminta (asking or begging). Ini misalnya saja: apa yang bisa diberikan kepada saya, apa yang bisa saya "manfaatkan", apa yang bisa saya ambil, dan lain-lain. Sebaliknya, konsep-diri yang kuat akan mendorong kita untuk berpikir, misalnya saja: Apa yang bisa saya berikan, apa yang bisa saya kerjasamakan, apa yang bisa saya sinergikan, apa yang bisa saya serviskan, apa yang bisa saya bantu, dan lain-lain.

Kalau bicara keharmonisan hubungan jangka panjang, konsep mental yang paling menjanjikan adalah konsep mental yang kuat: saling memberi, saling berbagi, saling bersinergi, dan semisalnya. Intinya ada unsur win-win-nya. Soal bentuknya kayak apa, ini urusan lain.

Ketiga, konsep diri terkait dengan kualitas seseorang dalam menghadapi  perubahan keadaan. Perubahan itu bisa dipahami sebagai tekanan (pressure) atau tantangan (challenge). Ini tergantung pada bagaimana kita punya persepsi diri. Tantangan adalah "panggilan" atau kesempatan untuk membuktikan kemampuan, kebolehan, atau kehebatan kita.

Konsep-diri yang bagus akan memproduksi kepercayaan yang bagus (pede). Orang yang pede akan cenderung melihat perubahan sebagai tantangan untuk dihadapi, tantangan untuk diselesaikan, tantangan untuk dilompati. Karena itu, seperti kata Mohammad Ali, petinju legendaris itu, yang membuat orang lari dari masalah itu adalah kepercayaan-diri yang rendah. 

Sumber Konsep-diri
Karena kita ini punya sebutan ganda (makhluk individual dan sosial), maka konsep diri yang kita miliki pun  bersumber dari dua arah, yaitu:
  • Sumber eksternal 
  • Sumber internal.
Sumber eksternal itu misalnya adalah keluarga, lingkungan, komunitas, atau sumber-sumber lainnya. Tak jarang kita temui ada satu keluarga yang seluruh SDM-nya bagus. Tapi tak jarang juga kita jumpai ada satu keluarga yang SDM-nya tidak / belum bagus. Ini terkait dengan pemahaman, nilai-nilai, budaya, dan berbagai "intangible element" yang melandasi terbentuknya konsep-diri tertentu di dalam keluarga.

Begitu juga dengan lembaga sekolah. Ada sekolah-sekolah tertentu yang sepertinya sudah "berpengalaman" mencetak alumni yang sebagian besarnya bagus. Tapi ada yang sama sekali tidak / belum jelas alumninya. Apa yang membedakan? Salah satu yang membedakan adalah konsep-diri kolektif yang berkembang di sekolah itu. Tentu juga terkait dengan faktor-faktor "eks" lainnya.

Sumber internal maksudnya adalah kita sendiri yang menciptakan. Terlepas apakah itu kita ciptakan secara sadar atau tidak. Ketika kita berkesimpulan tidak punya kelebihan apa-apa, tidak punya resource apa-apa, tidak punya bakat apa-apa, tidak punya arti apa-apa, sebetulnya itu bukan berarti kita tidak punya. Itu semua adalah penilaian kita, persepsi kita, atau opini kita tentang diri kita. Pendeknya, itulah konsep-diri yang kita pilih.

Perlu secara fair kita akui juga, ketika kita punya konsep-diri seperti di atas, ini memang tidak membuat kita mati. Tapi untuk kepentingan kemajuan, perkembangan, aktualisasi-diri, dan lain-lain, konsep-diri itu punya peranan yang signifikan. Dr. Maxwell Maltz menyimpulkan tindakan manusia itu erat kaitannya dengan bagaimana manusia itu mendefinisikan dirinya. Senada dengan itu, Gordan Dryden dan Dr. Jeannette  Vos menulis, "Dari sistem pendidikan yang terbukti berhasil di seluruh dunia, citra diri ternyata lebih penting dari materi pelajaran."

Ada satu hal lagi yang mungkin perlu kita ingat di sini. Dari praktek hidup bisa kita ketahui bahwa konsep-diri itu ada yang sifatnya permanen (substansial). Artinya sudah masuk dalam file Alam Bawah Sadar, sudah menjadi gaya hidup, sudah benar-benar melekat dengan diri kita. Ini misalnya: kita secara otomatik punya konsep-diri yang lemah atau negatif dan itu berlangsung dalam periode yang cukup lama.

Tetapi ada juga yang sifatnya kondisional atau superfisial berdasarkan keadaan spesifik atau kepentingan spesifik. Ini misalnya kita mendesain format mental semenarik mungkin saat mau bertemu calon mertua, saat diwawancarai kerja, dan lain-lain. Seorang pejabat publik bisa saja mendesain format mental dan penampilan se-menarik mungkin, se-positif mungkin atau se-elegan mungkin saat berbicara di depan publik atau saat kampanye. Untuk kepentingan perkembangan jangka panjang, yang benar-benar perlu kita audit adalah konsep-diri permanent yang sudah masuk ke file Alam Bawah Sadar. Ini perlu "kerja keras" untuk memperbaikinya. Kenapa dan bagaimana?

Membangun Konsep Diri
Sebelum menjawab "bagaimananya", saya ingin lebih dulu menandaskan "kenapanya" dulu. Ini terkait dengan sumber eksternal dan internal di atas. Maksudnya saya, meski sumber konsep-diri itu bisa berasal dari luar dan dari dalam, tapi untuk memperbaikinya, ini harus berawal dari kita atau dari dalam. Seluruh perbaikan diri itu berawal dari dalam. Kaidah ini berlaku untuk semua orang dewasa (baca: bukan anak-anak).

Anak-anak yang punya konsep-diri negatif masih bisa dibenarkan jika orangtua atau lingkungan yang "pantas" disalahkan.  Tapi untuk orang dewasa, ini tidak berlaku. Meski kita bisa menyalahkan lingkungan, keluarga, sekolah, dan lain-lain, tetapi ujung-ujungnya yang menerima akibat adalah tetap diri kita. Ini bukti bahwa tanggung jawab untuk memperbaiki diri itu tidak bisa didelegasikan, dipasrahkan atau dilemparkan kepada pihak manapun.

Karena itu, tradisi kita memperkenalkan konsep kehidupan yang kita sebut aqil baligh. Aqil artinya akal kita sehat, tidak rusak karena usia atau kecelakaan. Baligh artinya usia kita bukan lagi anak-anak. Konsep ini digunakan untuk menandai perpindahan tanggung jawab. Seluruh aspek positif atau negatif yang dimiliki anak-anak, itu sebagian besarnya menjadi tanggung jawab orangtua, keluarga atau lingkungan. Begitu sudah menginjak aqil baligh ini, tanggung jawab itu secara otomatik pindah dari luar ke dalam.

Dengan kata lain, terlepas kita lahir dari keluarga, lingkungan atau sekolah yang bagus atau tidak, tetapi jika menolak memperbaiki konsep-diri negatif yang kita miliki, maka yang salah bukan keluarga, lingkungan atau sekolah. Yang salah adalah kita. Maksudnya, akibat atau konsekuensinya tetap kembali ke kita, bukan kembali ke keluarga, lingkungan atau sekolah. Inilah yang saya maksudkan kerja keras itu.

Lalu, apa yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki konsep-diri yang sudah terlanjur negatif atau kurang mendukung kemajuan? Salah satu pilihan yang bisa kita jalankan adalah:

Pertama, menambah Pengetahuan (P1). Bertambahnya jenis dan bobot ilmu pengetahuan, bukan saja akan membuat kita memiliki pengetahuan itu, tetapi juga akan membuat kita memiliki opini-diri yang lebih baru dan lebih bagus. Soal caranya dan tehniknya bagaimana,  itu urusan kita masing-masing. Kita bisa menambah pengetahuan dengan berbagai cara: melanjutkan sekolah, melakukan self-learning, self-education, dan lain-lain.

Satu cara yang pasti dapat dilakukan oleh semua orang, terlepas apapun status ekonomi dan sosialnya, adalah membaca. Entah itu membaca buku baru atau buku bekas, entah itu membaca majalah baru atau majalah bekas, entah itu dalam bentuk artikel pendek atau hasil kajian yang panjang. Tapi membaca di sini bukan sekedar membaca. Semua kegiatan membaca itu bagus, namun yang paling bagus adalah memilih materi yang tepat untuk dibaca. Membaca riwayat hidup atau pemikiran tokoh bisa memperbaiki konsep-diri.

Kedua, menambah Pengalaman (P2). Pengalaman bukanlah serangkaian peristiwa yang menimpa kita, melainkan apa yang kita lakukan atas peristiwa itu. Menambah pengalaman akan membuat kita tahu apa yang bisa kita lakukan sekarang dan apa yang belum bisa kita lakukan.  Cara yang bisa kita tempuh antara lain:
  1. Mempraktekkan ide-ide perbaikan sampai berhasil
  2. Mengatasi masalah dengan cara yang positif
  3. Meraih target positif,
  4. Mewujudkan standar prestasi yang kita buat,
  5. Berkreasi
  6. Dan lain-lain.
Pengalaman akan memperbaiki konsep-diri. Semakin banyak kemampuan yang kita ketahui, semakin bagus kita punya penilaian terhadap diri sendiri. Nah, untuk mengungkap berbagai kemampuan / kapasitas itu, tentu tidak bisa dilakukan dengan duduk.  Terkadang kita baru mengetahui kemampuan kita setelah mempraktekkan banyak hal. Praktek akan menunjukkan dua hal: a) ternyata saya mampu melakukan hal-hal yang dulunya saya anggap tidak mungkin, dan b) ternyata saya belum mampu melakukan hal-hal yang sebelumnya saya anggap mudah. Jadi lebih akurat. 

Ketiga, menambah Pergaulan (P3). Pergaulan, dalam arti yang luas, akan memperbaiki konsep-diri. Tapi ini dengan syarat: asalkan kita membuka diri untuk mengambil pelajaran dari orang yang kita kenal. Orang lain memang tidak bisa menyulap kita menjadi siapapun dan apapun. Namun jangan lupa, orang lain mengilhami kita, orang lain meng-inspirasi kita, orang lain adalah contoh bagi kita, orang lain adalah pembimbing kita, orang lain adalah pelajaran buat kita.

Intinya, perbanyaklah mengenal orang (langsung atau tidak langsung) dan perbanyaklah mengambil pelajaran. Biasanya, kita akan tahu kejelekan / kebaikan diri sendiri  setelah melihat jeleknya orang lain atau kebaikannya. Biasanya, kita akan segera sadar konsep-diri yang kita pilih setelah berinteraksi dengan orang lain. Karena itu, ada ungkapan pendek yang mungkin pas untuk diingat. "Cara yang paling bagus untuk menjadi bintang olahraga adalah belajar dari bintang olahraga."

Konsep-diri, entah itu positif atau negatif, memang tidak bisa menyulap prestasi kita menjadi bagus. Tetapi, untuk meraih prestasi yang lebih bagus, dibutuhkan konsep-diri yang semakin bagus. Semoga bermanfaat !!

#sumber: e-psikologi (Oleh : Ubaydillah, AN)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar